8 Pilihan Makanan Selepas Bersalin

Ibu yang baru melahirkan memerlukan nutrisi dan tenaga tambahan untuk dapat menjalani proses pemulihan selepas bersalin dengan betul. Selain itu, menjaga bayi yang baru lahir juga memerlukan tenaga tambahan. Oleh itu, para ibu disarankan memilih makanan setelah melahirkan dengan betul agar mereka cepat sembuh dan sihat.

Anda mungkin sering mengalami kelaparan setelah melahirkan dan semasa menyusu. Ini adalah biasa, Macam mana boleh jadi, Roti. Pada masa ini, anda memerlukan pengambilan tenaga sebanyak 2,300-2,500 kalori. Selain kalori, anda juga perlu memenuhi keperluan pemakanan, seperti protein, karbohidrat, lemak, dan vitamin dan mineral.

Anda boleh mendapatkan pengambilan tenaga dan pemakanan dengan memakan pelbagai jenis makanan yang sihat dan seimbang dari segi pemakanan.

Jenis Makanan Selepas Bersalin

Berikut adalah beberapa jenis makanan yang baik untuk ibu amalkan setelah melahirkan:

1. Telur

Telur adalah sumber protein dan lemak omega-3 yang sihat yang murah, mudah diperoleh, dan dapat diproses menjadi pelbagai makanan sesuai selera. Kandungan nutrien dalam telur dapat membantu tubuh ibu pulih setelah melahirkan, melancarkan pengeluaran susu ibu, dan mengurangkan risiko kemurungan selepas bersalin.

2. Sayuran hijau

Sayuran hijau kaya dengan vitamin A, vitamin C, kalsium, zat besi, dan antioksidan. Bukan hanya itu, sayur-sayuran juga mengandungi banyak serat yang dapat meningkatkan pencernaan dan mencegah sembelit. Beberapa jenis sayur hijau yang boleh anda makan termasuk bayam, brokoli, sayur sawi, dan kubis.

3. Jingga

Ibu memerlukan lebih banyak pengambilan vitamin C semasa menyusu, iaitu sekitar 85 mg sehari. Untuk mendapatkan vitamin C, anda boleh makan jeruk. Buah ini merupakan sumber vitamin C dan antioksidan yang baik untuk meningkatkan daya tahan dan meningkatkan tenaga ibu setelah melahirkan.

4. Epal

Dalam 1 epal mengandungi kira-kira 100 kalori, 25 gram karbohidrat, 4 gram serat, 19 gram gula, dan antioksidan. Satu kajian menunjukkan bahawa makan epal dianggap membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh, menjaga organ pencernaan yang sihat, dan mengurangkan risiko kerosakan jantung dan saluran darah.

5. Tarikh

Kurma mengandungi pelbagai nutrien, seperti kalium, fosfor, magnesium, dan zat besi. Kandungan tersebut dipercayai dapat menguatkan sistem imun dan mencegah barah.

Satu kajian menyatakan bahawa memakan kurma selepas melahirkan dapat mencegah anemia akibat kehilangan darah semasa melahirkan. Kurma juga mengandungi gula yang dapat menambah tenaga ibu setelah melahirkan.

6. Daging lembu tanpa lemak

Daging sapi mengandungi protein, vitamin B12, dan zat besi yang baik untuk ibu yang baru melahirkan. Kandungan protein, vitamin, dan mineral mampu memberikan tenaga tambahan dan mencegah anemia kekurangan zat besi.

7. Susu dan produknya yang diproses

Susu dan produk olahan, seperti keju atau yogurt, juga baik untuk dimakan setelah melahirkan. Susu mengandungi vitamin D dan kalsium yang baik untuk tulang dan meningkatkan sistem imun.

Susu ibu yang kaya dengan vitamin D dan kalsium juga dapat membantu pengembangan dan meningkatkan kekuatan tulang dan daya tahan si kecil.

8. Kacang

Pelbagai jenis kacang, seperti kacang dan kacang kedelai, mengandungi banyak protein, vitamin K, vitamin B, zat besi, kalsium, dan zink. Kacang-kacangan baik dimakan setelah melahirkan kerana dapat memberi anda tenaga tambahan, meningkatkan pengeluaran susu, dan menyokong proses pemulihan setelah melahirkan.

Sebagai tambahan kepada makanan, Ibu juga disarankan untuk memenuhi pengambilan cecair dengan minum sekurang-kurangnya 8 gelas air sehari agar tidak mengalami dehidrasi. Sekiranya anda bosan minum air tawar, anda dapat memenuhi keperluan cecair anda dengan minum jus, susu, teh, atau makan makanan yang sedap.

Makan makanan yang sihat dan seimbang sangat penting, terutamanya setelah anda melahirkan dan menyusui.

Di samping itu, anda juga harus berehat secukupnya, mengelakkan tekanan, dan bersenam secara teratur. Semasa pemulihan setelah melahirkan, ibu juga disarankan untuk tidak mengonsumsi alkohol dan kafein dan menjauhi asap rokok.

Sekiranya perlu, anda juga boleh berjumpa dengan pakar obstetrik atau pakar pemakanan anda mengenai makanan yang enak dimakan atau dielakkan setelah melahirkan.