Prosedur Pengekstrakan Vakum untuk Membantu Tenaga Kerja

Pengambilan vakum adalah salah satu prosedur untuk membantu proses penghantaran yang normal. Penghantaran dengan bantuan pengekstrakan vakum dilakukan dengan alat yang disebut pengekstrak vakum. Secara amnya, tindakan ini hanya dilakukan ketika proses penghantaran normal mengalami halangan.

Vacuum extractor adalah alat perubatan yang digunakan sebagai alat bantu untuk menarik bayi keluar dari faraj dalam proses melahirkan. Doktor biasanya akan membantu melahirkan dengan pengambilan vakum sekiranya bayi sukar dilahirkan secara normal tanpa bantuan.

Peranti pengekstrak vakum mempunyai bentuk yang menyerupai mangkuk dan diperbuat daripada plastik (cawan lembut). Walau bagaimanapun, terdapat juga vakum yang diperbuat daripada bahan logam (cawan logam). Alat ini dilengkapi dengan pam vakum yang digunakan untuk menarik bayi.

Penggunaan Vacuum Extractor di Tenaga Kerja

Terdapat 2 jenis vakum pengekstrak, iaitu vakum yang menggunakan tenaga manusia dan vakum yang menggunakan kuasa mesin. Walau bagaimanapun, cara menggunakannya lebih kurang sama. Alat ini digunakan dengan menampal cawan vakum pengekstrak ke permukaan kepala bayi apabila ia mula keluar dari faraj.

Sekiranya perlu, doktor boleh melakukan episiotomi untuk melebarkan saluran kelahiran, sehingga bayi dapat dikeluarkan dengan mudah. Apabila vakum berada di kepala bayi, doktor akan meminta ibu mendorong ketika dia merasakan kontraksi.

Sekiranya ibu mendapat suntikan epidural dan tidak merasakan kontraksi, doktor akan memberi isyarat. Seterusnya, doktor akan menggunakan pam vakum dan menarik bahagian bawah vakum, sehingga kepala bayi akan tercabut.

Sekiranya dalam 3 percubaan untuk menarik bayi dengan pengambilan vakum bayi tidak dapat dikeluarkan, doktor boleh mempertimbangkan untuk menggunakan alat lain, seperti forceps atau memulakan operasi caesar.

Keadaan Buruh yang Memerlukan Pengambilan Vakum

Alat bersalin sering menjadi jalan penyelesaian apabila proses persalinan terlalu lama atau terasa melelahkan bagi ibu. Tenaga kerja yang dibantu, termasuk kekosongan, biasanya dilakukan ketika fasa kedua buruh dianggap terlalu lama.

Bagi ibu yang pertama kali, tempoh normal fasa kedua persalinan adalah sekitar 3 jam secara semula jadi atau 4 jam dengan suntikan epidural.

Sementara itu, bagi ibu yang melahirkan untuk kali kedua atau lebih, fasa kedua yang dianggap terlalu lama adalah sekitar 1 jam secara semula jadi dan 2 jam dengan suntikan epidural.

Di samping itu, terdapat beberapa halangan dalam buruh yang memerlukan doktor menggunakan alat bantu kelahiran seperti vakum, termasuk:

  • Bayi mengalami masalah janin ketika ibu mendorong
  • Ibu sudah berasa sangat letih dan bayi tidak datang
  • Ibu mempunyai keadaan perubatan tertentu yang menghalangnya mendorong terlalu lama, seperti penyakit jantung atau gangguan retina

Namun, terdapat beberapa keadaan semasa melahirkan anak yang menyebabkan penggunaan alat vakum dilarang, iaitu ketika kelahiran pramatang atau ketika usia kehamilan kurang dari 34 minggu, bayi berada dalam posisi breech, dan wajah bayi menghadap ke vagina atau saluran kelahiran.

Tahap Prosedur dan Proses Penyampaian Vakum

Berikut adalah peringkat proses melahirkan dengan menggunakan kekosongan:

Sebelum prosedur pengekstrakan vakum

Sebelum prosedur pengekstrakan vakum dilakukan, doktor akan mengambil beberapa langkah untuk membantu proses bersalin berlangsung dengan cepat dan lancar, misalnya dengan cara bersalin menggunakan ubat atau dengan prosedur episiotomi.

Sekiranya semua usaha ini telah dilakukan tetapi bayi masih sukar untuk bersalin, doktor akan berusaha melakukan pengambilan vakum. Sebelum melakukannya, doktor akan menerangkan faedah dan risiko prosedur dan meminta persetujuan ibu dan keluarga.

Semasa prosedur pengekstrakan vakum

Setelah mendapat persetujuan ibu, doktor akan memulakan prosedur pengambilan vakum. Seperti kelahiran normal, ibu akan diminta untuk berbaring dengan kakinya terpisah.

Untuk menjadi lebih kuat dan kuat semasa kontraksi, ibu boleh memegang kedua-dua belah katil atau tempat lain yang terasa lebih selesa.

Setelah kepala bayi kelihatan di saluran kelahiran, doktor akan memasukkan alat pengekstrak vakum ke dalam vagina dan melekatkannya ke kepala bayi. Seterusnya, pam vakum diaktifkan sehingga penarikan dapat dilakukan dan bayi dapat diusir melalui faraj dengan segera.

Setelah kepala bayi berjaya dikeluarkan, doktor kemudian akan mengeluarkan alat penyedut vakum dari kepala bayi dan menarik badan bayi keluar dari faraj.

Sekiranya pengekstrakan vakum tidak berfungsi untuk mengeluarkan bayi, doktor mungkin mempertimbangkan untuk menggunakan alat lain, iaitu forceps, atau melahirkan bayi dengan pembedahan caesar.

Selepas penggunaan vakum

Setelah ibu melahirkan, doktor dan bidan atau jururawat akan memeriksa kemungkinan kecederaan pada ibu dan bayi kerana penggunaan vakum.

Sekiranya doktor sebelum ini melakukan prosedur episiotomi dengan membuat sayatan pada vagina untuk memudahkan proses kelahiran, bahagian ini akan dijahit selepas bersalin.

Selain itu, doktor juga akan melakukan pemeriksaan lanjutan untuk mengetahui tanda-tanda komplikasi akibat pengekstrakan vakum pada bayi, seperti kecederaan pada kepala bayi.

Risiko melahirkan anak yang dibantu dengan vakum

Berikut adalah beberapa risiko yang boleh berlaku kerana proses melahirkan dengan bantuan pengekstrakan vakum:

Risiko untuk ibu

Ibu yang melahirkan dengan alat bersalin mempunyai risiko terkena gumpalan atau gumpalan pada urat kaki atau pelvis.

Untuk mengelakkan ini, ibu boleh berusaha untuk tidak bergerak selepas bersalin (jika doktor membenarkannya), menggunakan stoking khas, atau mendapatkan suntikan heparin dari doktor.

Kadang-kadang, ibu-ibu yang melahirkan dengan bantuan pengekstrakan vakum dan mengalami air mata perineum yang teruk, mempunyai risiko inkontinensia kencing atau tinja yang lebih tinggi, yang merupakan keadaan di mana sukar untuk menahan air kencing atau membuang air besar.

Risiko untuk bayi

Bayi yang dilahirkan dengan bantuan pengambilan vakum berisiko tinggi mengalami kecederaan atau lebam di kepalanya. Walau bagaimanapun, keadaan ini secara amnya akan bertambah baik dalam beberapa hari.

Kadang kala, bayi yang dilahirkan dengan bantuan pengambilan vakum mungkin mengalami kecederaan yang lebih teruk, seperti lebam otak atau pendarahan otak. Keadaan ini perlu segera dirawat oleh pakar pediatrik.

Dalam kes tertentu, dilahirkan dengan bantuan pengambilan vakum juga dapat meningkatkan risiko bayi terkena penyakit kuning dan pendarahan di retina mata.

Penghantaran dengan bantuan pengekstrakan vakum umumnya dilakukan ketika proses penghantaran mengalami masalah. Walaupun penting untuk membantu proses penghantaran, teknik ini juga mempunyai beberapa risiko yang telah disebutkan di atas.

Oleh itu, tanyakan lebih lanjut kepada pakar kandungan anda mengenai faedah dan risiko penggunaan alat kelahiran.