Campak - Gejala, penyebab dan rawatan

Campak adalah penampilan ruam kemerahan seluruh badan kerana jangkitan virus. Campak adalah penyakitberjangkit dan boleh menyebabkan komplikasi serius, terutama pada bayi dan anak kecil.

Campak disebabkan oleh virus, yang ditularkan melalui tetesan air liur yang dilepaskan oleh orang yang dijangkiti ketika batuk atau bersin. Penularan juga dapat terjadi ketika seseorang menyentuh hidung atau mulut, setelah menyentuh objek yang telah disimbah oleh air liur pesakit.

Seseorang lebih berisiko terkena campak jika mereka tidak menerima imunisasi campak, melakukan perjalanan ke kawasan yang mengalami wabak campak, atau kekurangan pengambilan vitamin A.

Kes Campak di Indonesia

Menurut data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, ada lebih dari 1500 kes campak di Indonesia, dari Januari hingga Juli 2017. Namun, kes campak telah menurun sejak imunisasi massa dilakukan.

Hingga kini, imunisasi campak terus diperluas ke seluruh Indonesia, untuk mencapai sasaran Indonesia Bebas Campak pada tahun 2020.

Simptom Campak

Pesakit campak pada mulanya mengalami gejala batuk, hidung berair, dan demam. Selalunya tompok keputihan muncul di mulut, diikuti ruam merah di wajah. Lama kelamaan, ruam boleh merebak ke hampir semua bahagian badan.

Gejala campak akan mereda secara beransur-ansur tanpa rawatan khas, dan hilang kira-kira 10 hari setelah dijangkiti virus.

Rawatan Campak

Campak dapat sembuh secara beransur-ansur dalam beberapa hari. Namun, untuk membantu melegakan simptom, penghidap dapat minum banyak air dan minum ubat sakit. Pengambilan suplemen vitamin A juga dapat melegakan gejala.

Komplikasi Campak

Campak boleh menyebabkan keadaan serius, seperti radang telinga, radang paru-paru, dan jangkitan atau radang otak. Semasa pada wanita hamil, campak boleh menyebabkan kelahiran prematur hingga keguguran.

Pencegahan Campak

Campak dapat dicegah dengan memberikan vaksin campak dan diikuti dengan vaksin gabungan untuk campak, gondok, dan campak rubela (Vaksin MMR). Vaksinasi mesti dilakukan mengikut jadual yang ditentukan oleh doktor.

Selain imunisasi, penderita campak disarankan untuk tinggal di rumah hingga gejala mereda, untuk mencegah penularan penyakit.