Perkara Yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Ujian Buta Warna Separa

Ujian buta warna separa adalah prosedur pemeriksaan perubatan untuk menentukan sama ada mata dapat melihat atau membezakan warna dengan baik. Pemeriksaan ini sering dilakukan untuk mendapatkan sijil rabun warna yang diperlukan sebagai syarat melamar pekerjaan atau melanjutkan pelajaran.

Buta warna adalah gangguan visual yang dicirikan oleh ketidakupayaan untuk melihat atau membezakan warna tertentu. Secara buta warna, mata tidak dapat melihat warna sama sekali dan hanya kelabu yang dapat dilihat.

Walaupun buta warna separa atau separa adalah keadaan ketika mata tidak dapat melihat warna tertentu dengan baik, misalnya, ia tidak dapat membezakan warna merah dari hijau.

Jenis-Jenis Buta Warna Separa

Buta warna separa terbahagi kepada dua jenis dan masing-masing mempunyai simptom yang berbeza. Inilah penjelasannya:

buta warna merah-hijau

Buta warna merah-hijau adalah jenis kebutaan warna yang paling biasa dialami oleh orang buta warna. Terdapat beberapa jenis buta warna merah-hijau, iaitu:

  • Protanopia

    Protanopia adalah sejenis buta warna separa yang berlaku apabila seseorang melihat warna merah sebagai hitam. Orang dengan buta warna jenis ini juga mungkin melihat warna oren hijau hingga kuning.

  • Protanomali

    Penderita Protanomali akan melihat warna oren, kuning, dan merah, berubah menjadi hijau. Warna hijau yang kelihatan juga tidak begitu terang seperti warna asalnya.

  • deuteranomali

    Seseorang dikatakan mengalami deuteranomali jika dia melihat warna hijau dan kuning seperti merah. Penderita juga mengalami kesukaran untuk membezakan antara ungu dan biru.

  • Deuteranopia

    Deuteranopia adalah keadaan apabila mata melihat hijau menjadi kuning air dan merah hingga kuning kecoklatan.

Buta warna biru-kuning

Buta warna biru-kuning adalah jenis buta warna yang kurang biasa daripada buta warna merah-hijau. Terdapat 2 jenis buta warna biru-kuning, iaitu:

  • Tritanomali

    Jenis buta warna separa ini menjadikan seseorang melihat warna biru seperti hijau. Keadaan ini juga sering menyukarkan penderita untuk membezakan warna merah jambu daripada merah atau kuning.

  • Tritanopia

    Tritanopia adalah keadaan di mana mata melihat warna biru seperti warna hijau dan kuning seperti kelabu muda atau keunguan.

Ini Yang Perlu Dilakukan Semasa Ujian Sebilangan Warna

Terdapat beberapa kaedah pemeriksaan yang dapat dilakukan sebagai ujian buta warna separa, iaitu:

Uji Ishihara

Ujian ini adalah salah satu jenis ujian kebutaan separa warna yang paling biasa dilakukan. Pemeriksaan ini praktikal dan tidak memerlukan peralatan perubatan yang rumit.

Dalam ujian Ishihara, pesakit akan diajak duduk di bilik dengan pencahayaan yang mencukupi. Doktor akan meletakkan kad yang disebut kad Ishihara di hadapan pesakit. Gambar pada kad ini terdiri daripada titik berwarna yang membentuk corak dalam bentuk angka, huruf, simbol, atau alur.

Seterusnya, doktor akan meminta pesakit menutup sebelah mata dan membaca huruf atau nombor pada kad tersebut. Selain membaca nombor atau huruf, pesakit juga diminta untuk mengesan alur warna tertentu pada kad dengan jari mereka. Setelah satu mata selesai, ujian yang sama akan dilakukan pada mata yang lain.

Anomalioskop

Semasa ujian ini pesakit akan diminta untuk melihat alat yang serupa dengan mikroskop. Alat ini dipanggil anomalioskop. Semasa melihat ke dalam alat, pesakit akan melihat dua bulatan yang terbahagi kepada dua warna, iaitu merah-hijau di satu sisi dan kuning di sisi lain.

Setelah itu, pesakit akan diminta untuk menyesuaikan warnanya dengan memutar butang pada alat tersebut sehingga warna di kedua lingkaran terlihat bersatu menjadi warna yang sama.

Ujian benang bulu berwarna

Kaedah ujian buta warna separa ini juga dikenali sebagai ujian Holmgren. Pemeriksaan ini menggunakan benang bulu dari pelbagai warna yang telah dirancang khas.

Dalam pemeriksaan ini, doktor akan meminta pesakit mengambil benang dengan warna tertentu. Sekiranya pesakit dapat mengambil benang bulu mengikut warna yang diperintahkan, maka pesakit dinilai tidak mengalami rabun warna.

Bagaimanapun, keputusan pemeriksaan ini mempunyai tahap ketepatan yang lebih rendah daripada ujian kebutaan separa warna yang lain.

Untuk menentukan sama ada anda buta warna atau tidak, anda boleh berjumpa dengan pakar oftalmologi untuk ujian buta warna. Setelah menjalani pemeriksaan, doktor akan menentukan sama ada anda dapat melihat warna secara normal atau tidak.