Cacar air - Gejala, sebab dan rawatan

Penyakit cacar air atau dari segi perubatan dipanggil varicella adalah jangkitan yang disebabkan oleh virus Varicella zoster. Pesakit yang dijangkiti virus ini dicirikan oleh munculnya ruam merah yang dipenuhi dengan cecair yang sangat gatal di seluruh badan.

Pada sebagian besar penderita, cacar air adalah penyakit ringan, terutama setelah program vaksinasi cacar air dipromosikan pada pertengahan 1990-an. Walau bagaimanapun, cacar air masih boleh menyebabkan komplikasi yang lebih serius pada orang dengan sistem imun yang lemah, seperti orang dengan HIV / AIDS.

Gejala Cacar Air

Gejala cacar air adalah ruam merah pada perut atau belakang. Selain itu, cacar air juga dicirikan oleh beberapa gejala lain seperti:

  • Demam
  • Pening
  • Lemah
  • Sakit tekak

Punca dan Faktor Risiko Cacar Air

Cacar air disebabkan oleh virus, yang mudah menular melalui percikan air liur, serta kontak langsung dengan cairan yang berasal dari ruam. Penyakit ini lebih mudah menyerang kanak-kanak di bawah umur 12 tahun. Di samping itu, terdapat beberapa faktor lain yang dapat meningkatkan risiko cacar air, termasuk:

  • Tidak pernah mendapat imunisasi cacar air.
  • Belum mendapat vaksin cacar air, terutama wanita hamil.
  • Bekerja di tempat awam, seperti sekolah atau hospital.

Rawatan dan Pencegahan Cacar Air

Rawatan cacar air bertujuan untuk mengurangkan keparahan gejala yang dialami oleh pesakit, dengan atau tanpa bantuan ubat. Terdapat beberapa ubat-ubatan sendiri yang boleh dilakukan untuk melegakan simptom, iaitu:

  • Minum banyak cecair dan makan makanan ringan.
  • Jangan calar ruam atau luka cacar air.
  • Pakai pakaian yang lembut dan ringan.

Sebagai upaya mencegah cacar air, disarankan untuk mendapatkan vaksinasi cacar air atau vaksin varicella. Di Indonesia sendiri, vaksinasi cacar air tidak termasuk dalam daftar imunisasi rutin yang lengkap, tetapi tetap disarankan untuk diberikan.