Proses Pembajaan: Apa Yang Berlaku Sebelum Kehamilan?

Proses persenyawaan bermula apabila sel sperma memenuhi telur di rahim. Tidak ada yang tahu pasti bila persenyawaan berlaku, hingga akhirnya tanda-tanda kehamilan muncul. Seterusnya, doktor akan mengira usia kehamilan anda berdasarkan hari pertama haid terakhir (LMP).

Sel telur di dalam badan wanita, matang pada jangka waktu tertentu setiap bulan. Sementara badan lelaki selalu menghasilkan berjuta-juta sperma. Namun, dari kira-kira 350 juta sperma yang dihasilkan semasa ejakulasi, sekurang-kurangnya satu sperma berjaya menyuburkan telur.

Agar kemungkinan pembuahan dan kehamilan lebih tinggi, bilangan dan kualiti sperma dan telur mesti berada dalam keadaan baik.

Seperti Ini adalah Proses Pembajaan

Semasa mencapai orgasme, lelaki mengeluarkan cecair mani yang kaya dengan sperma. Cecair ini meluru ke rahim mencari jalan untuk memenuhi telur. Posisi seks tertentu, seperti kedudukan mubaligh, dipercayai dapat memudahkan masuknya sperma ke dalam rahim, sehingga memungkinkan kehamilan terjadi.

Pengecutan rahim yang lembut membantu sperma di saluran pembiakan wanita untuk mencapai telur. Sperma akan bergerak sepanjang kira-kira 18 cm dari serviks ke tiub fallopio, di mana telur berada. Sperma pertama yang memenuhi telur akan cuba menembusi kulit telur agar persenyawaan berlaku.

Umumnya sperma ini dapat berenang dengan kecepatan 2.5 cm setiap 15 minit. Sebilangan sperma memerlukan masa setengah hari untuk sampai ke tempat tujuan mereka. Masa terpantas untuk sperma mencapai telur adalah 45 minit.

Pembajaan mesti berlaku dalam masa 24 jam selepas telur dihasilkan. Setelah satu sperma menembusi telur, telur akan berubah bentuk dan membentuk lapisan sehingga sperma lain tidak dapat menembus. Ini disebut proses persenyawaan, dan akan terus menjadi proses kehamilan. Dalam kes tertentu, proses persenyawaan dapat menghasilkan lebih dari 1 janin atau kehamilan kembar.

Namun, jika sperma tidak dapat menemukan telur untuk disenyawakan, mereka boleh tinggal di dalam tuba falopi sehingga tujuh hari selepas hubungan seksual. Sekiranya dalam tujuh hari ini wanita tersebut mengalami ovulasi, masih ada kemungkinan pembuahan dan kehamilan. Ovulasi adalah pembebasan telur dari salah satu ovari di rahim untuk disenyawakan oleh sperma.

Selepas Telur Dibaja

Selepas persenyawaan, bahan genetik dalam sperma dan telur atau zigot yang disenyawakan bergabung untuk membentuk sel baru. Sel yang terbentuk kemudian akan turun ke tiub fallopio ke rahim.

Dalam perjalanan ke rahim, sel-sel ini terus membelah sehingga menjadi lebih dari 100 sel ketika mereka tiba di rahim, menjadi embrio. Kehamilan baru akan berlaku apabila embrio menanamkannya di dinding rahim dan kemudian berkembang. Proses ini dipanggil implantasi.

Sebilangan wanita mengalami pendarahan ringan semasa implantasi, iaitu sekitar 1-2 hari. Apabila dinding rahim menguat, serviks juga ditutup dengan cairan, menjadikannya tempat yang sesuai untuk bayi berkembang.

Ada kalanya kehamilan ektopik berlaku, iaitu ketika telur yang disenyawakan menanam di luar rahim, misalnya pada tiub fallopio. Keadaan ini adalah keadaan serius yang memerlukan rawatan perubatan segera. Kehamilan ektopik sering dicirikan oleh sakit perut, pendarahan dan sakit bahu.

Kadang kala, embrio atau janin masa depan mungkin tidak terbentuk setelah persenyawaan berlaku. Keadaan ini disebut sebagai wain kehamilan atau penyakit trofoblastik kehamilan.

Proses persenyawaan adalah permulaan kehamilan. Walaupun anda tidak dapat merasakan prosesnya, segera berjumpa pakar sakit puan setelah tanda-tanda kehamilan muncul. Kemudian lakukan pemeriksaan kehamilan secara berkala seperti yang disarankan oleh doktor untuk memantau kesihatan janin dan ibu.