Ketahui Punca Cacing dan Cara Mencegahnya

Cacing tidak hanya dialami oleh kanak-kanak, tetapi juga oleh orang dewasa. Penyakit ini lebih sering terjadi pada orang yang tinggal di persekitaran dengan sanitasi yang buruk atau tidak menjalani gaya hidup yang bersih dan sihat (PHBS).

Cacing kadang-kadang tidak menyebabkan gejala sama sekali. Walaupun simptomatik, penyakit ini biasanya menyebabkan keluhan yang tidak biasa dan serupa dengan penyakit lain.

Secara umum, gejala cacing usus berupa sakit perut, cirit-birit, mual dan muntah, tidak ada selera makan, hingga penurunan berat badan. Sekiranya tidak dirawat dengan baik, cacing usus boleh menyebabkan masalah kesihatan yang lebih serius, seperti anemia.

Mengenali Punca Cacing di Badan

Kebersihan yang buruk atau persekitaran yang kotor masih menjadi salah satu faktor utama penyebab cacing usus, terutama di kawasan yang tidak mempunyai sanitasi yang buruk. Walau bagaimanapun, penyebab cacing boleh berbeza bagi setiap orang, bergantung pada jenis cacing yang masuk ke dalam badan.

Berikut adalah beberapa jenis cacing yang paling biasa yang menyebabkan cacing usus pada manusia:

1. Cacing hlmita

Cacing pita atau Cestoda dapat dikenali dengan bentuknya yang kelihatan seperti pita, yang rata dengan segmen di seluruh badannya. Cacing pita dewasa boleh mencapai panjang 25 meter dan dapat bertahan selama 30 tahun.

Cacing pita memasuki tubuh manusia ketika tangan bersentuhan dengan najis atau tanah yang mengandungi telur cacing, yang kemudian dibawa ke mulut semasa makan.

Selain itu, cacing pita juga dapat masuk melalui penggunaan makanan atau minuman yang telah dicemari dengan telur cacing. Pengambilan daging babi, daging lembu atau ikan mentah atau tidak dimasak juga boleh menyebabkan masuknya cacing pita ke dalam tubuh manusia.

2. Cacing tambang

Cacing cacing dewasa dengan panjang sekitar 5–13 milimeter dan larva cacing tambang (cacing cacing yang baru menetas) dapat menembusi kulit, misalnya melalui kaki telanjang, kemudian memasuki peredaran darah dan dibawa ke paru-paru dan kerongkong.

Sementara itu, jika tertelan, cacing cacing akan memasuki saluran pencernaan dan hidup di usus kecil.

Cacing cacing dapat memasuki tubuh melalui sentuhan fizikal, iaitu ketika seseorang menyentuh atau memijak tanah yang mengandung larva dan cacing cacing dewasa. Selain itu, jangkitan cacing tambang juga boleh berlaku melalui makanan atau minuman yang telah dicemari dengan telur dan larva cacing ini.

Jangkitan cacing cacing masih sering terjadi pada iklim tropika dan lembap dengan sanitasi persekitaran yang buruk, termasuk Indonesia. Bukan hanya manusia, jangkitan cacing tambang juga dapat dialami oleh binatang, seperti anjing dan kucing.

3. Cacing kriak

Cacing kremi berwarna putih dan halus, panjangnya sekitar 5–13 milimeter. Jangkitan pinworm kebanyakannya dialami oleh kanak-kanak usia sekolah.

Jangkitan pinworm biasanya berlaku apabila seseorang memakan makanan atau minuman yang tercemar dengan parasit. Selain itu, cacing kremi juga boleh masuk melalui tangan yang kotor dan jarang dicuci.

Telur pinworm kemudian masuk ke dalam usus dan berkembang menjadi cacing dewasa dalam beberapa minggu. Sekiranya telur mencapai dubur dan tergores, telur itu dapat dipindahkan ke jari, yang secara tidak sengaja menyentuh permukaan objek atau orang lain.

4. Cacing gelang

Cacing bulat cukup besar, dengan panjang sekitar 10-35 cm. Cacing bulat boleh memasuki tubuh manusia melalui tanah yang telah dicemari telur cacing.

Ketika memasuki badan, telur akan menetas di dalam usus, kemudian menyebar melalui saluran darah atau saluran limfa ke organ tubuh lain, seperti paru-paru atau hempedu.

Untuk mengubati jangkitan cacing, doktor kemungkinan akan memberikan ubat cacing tidak hanya untuk pesakit, tetapi juga untuk semua anggota keluarga untuk mencegah jangkitan berulang. Ubat yang biasa diresepkan adalah: mebendazole, albendazole, ivermektin, atau praziquantel.

Sekiranya pesakit mengalami anemia, doktor juga boleh menetapkan suplemen zat besi. Untuk merawat jangkitan dengan cacing yang cukup besar, seperti cacing gelang, atau cacing yang menyekat saluran empedu atau apendiks, doktor mungkin memerlukan pembedahan.

Petua Mencegah PenyakitCacingsebuah

Terdapat beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk mencegah jangkitan pada cacing usus, termasuk:

  • Basuh tangan anda dengan kerap, terutamanya setelah menggunakan tandas, menukar lampin bayi, sebelum memasak, dan sebelum makan.
  • Simpan daging dan ikan mentah dengan betul, kemudian masak hingga habis.
  • Basuh buah-buahan dan sayur-sayuran dengan betul sebelum dimakan.
  • Beri ubat cacing untuk haiwan kesayangan, seperti kucing dan anjing, secara berkala.
  • Elakkan berjalan tanpa alas kaki dan menyentuh tanah atau pasir tanpa sarung tangan.
  • Potong kuku secara berkala dan elakkan menggigit

Sementara itu, jika anda mengalami jangkitan cacing, ada beberapa perkara yang dapat anda lakukan untuk mempercepat penyembuhan dan mencegah penyebaran telur cacing, termasuk:

  • Basuh dubur pada waktu pagi untuk mengurangkan jumlah telur cacing, kerana cacing biasanya bertelur pada waktu malam.
  • Tukar seluar dalam dan selimut setiap hari semasa dijangkiti.
  • Basuh pakaian tidur, cadar, seluar dalam, dan tuala dalam air panas untuk menghilangkan telur cacing.
  • Elakkan menggaru kawasan gatal di sekitar dubur.

Penyakit cacing tidak boleh dipandang ringan. Sekiranya anda atau ahli keluarga mengalami gejala cacing usus, berjumpa doktor untuk mengetahui cara mengatasinya dengan betul.