Amebiasis - Gejala, sebab dan rawatan

Amoebiasis atau amebiasis adalah jangkitan parasit Entamoebae histolyticaatau E. histolyticadi dalam usus. Amebiasis adalah biasa di negara tropika dan membangun yang mempunyai sistem sanitasi yang buruk, termasuk Indonesia.

Jangkitan parasit ini berlaku ketika larva E. histolytica masuk ke dalam tubuh manusia melalui makanan atau minuman yang tercemar. Parasit ini juga dapat memasuki tubuh manusia melalui kulit ketika seseorang bersentuhan dengan najis yang tercemar oleh parasit.

Punca Amebiasis

Amebiasis berlaku apabila parasit E. histolytica masuk ke dalam badan dan kekal di dalam usus. Inilah cara ia dihantar E.histolytica:

  • Mengonsumsi makanan dan minuman yang tercemar histolytica
  • Sentuh dengan tanah, air, baja atau najis yang tercemar histolytica
  • Sentuh dengan objek yang tercemar histolytica, termasuk tempat duduk tandas
  • Melakukan seks dubur dengan orang yang menghidap amebiasis

Biasanya, larva E.histolytica berada dalam keadaan tidak aktif jika berada di dalam air, tanah, baja, atau tinja pesakit. Walau bagaimanapun, sekali di dalam badan, larva E. histolytica menjadi aktif (trophozoites). Larva aktif akan membiak di saluran pencernaan, kemudian bergerak dan menetap di dinding usus besar.

Seseorang yang sering melakukan perjalanan ke negara tropika atau kawasan yang mempunyai banyak kes amebiasis berisiko dijangkiti parasit ini. Sekiranya sudah dijangkiti E.histolytica, faktor berikut boleh menjadikan jangkitan lebih teruk:

  • Ketagihan alkohol
  • Menggunakan ubat kortikosteroid untuk masa yang lama
  • Mengalami kekurangan zat makanan
  • Menghidap barah
  • Adakah mengandung

Gejala Amebiasis

Gejala yang muncul ketika seseorang mengalami amebiasis akan muncul dalam 7-28 hari setelah dijangkiti parasit. Sebilangan besar penghidap hanya akan mengalami simptom berikut:

  • Cirit-birit
  • Kejang perut
  • Angin berlebihan
  • Sangat penat

Sekiranya dibiarkan, parasit dapat menembusi dinding usus dan menyebabkan luka. Parasit ini juga dapat merebak ke hati melalui saluran darah dan menyebabkan abses hati (pengumpulan nanah).

Sekiranya keadaannya teruk, pesakit mungkin mengalami gejala berikut:

  • Sakit perut bahagian atas yang teruk
  • Disentri atau cirit-birit dengan najis bercampur lendir dan darah
  • Demam panas
  • Muntah
  • Perut bengkak
  • Jaundis (penyakit kuning)

Bila hendak berjumpa doktor

Periksa dengan doktor anda jika anda mengalami gejala amebiasis yang disebutkan di atas. Sekiranya amebiasis didiagnosis dan dirawat dengan cepat, risiko komplikasi dapat dicegah.

Segera berjumpa doktor jika anda mengalami gejala amebiasis yang teruk, seperti cirit-birit yang berlangsung lebih dari 2 minggu, disentri, dan gejala dehidrasi.

Diagnosis Amebiasis

Untuk mendiagnosis amebiasis, doktor akan menanyakan keluhan dan gejala pesakit, serta sejarah lawatan ke kawasan tertentu, sejarah perubatan, dan bagaimana gaya hidup pesakit. Seterusnya, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal.

Untuk mengesahkan diagnosis, doktor akan melakukan pemeriksaan sokongan yang merangkumi:

  • Ujian najis, untuk mencari kehadiran histolytica
  • Ujian darah, untuk mengesan jangkitan dalam darah dan adanya atau tidak adanya anemia, dan untuk menilai fungsi hati
  • Imbasan dengan imbasan CT atau ultrasound, untuk mengesan keradangan atau abses di hati atau organ tertentu
  • Kolonoskopi, untuk mengesan kelainan pada usus besar dan usus besar
  • Biopsi jarum, untuk mengesan kehadiran parasit dengan mengambil sampel dari abses hati

Rawatan Amebiasis

Rawatan amebiasis bertujuan untuk membunuh parasit, mengurangkan risiko parasit merebak ke bahagian tubuh yang lain, dan merawat aduan dan gejala. Rawatan untuk amebiasis merangkumi:

Memberi oubat

Ubat untuk merawat amebiasis termasuk:

  • Antibiotik

    Antibiotik, seperti metronidazol atau tinidazol, Ia digunakan untuk membunuh parasit di dalam badan. Ubat ini biasanya diberikan dengan antiparasit, seperti diloxanide furoate.

  • Ubat anti-loya

    Ubat anti-loya diberikan untuk melegakan loya yang sering terjadi pada pesakit dengan amebiasis.

Penggantian cecair badan

Pesakit dengan amebiasis disarankan untuk mengambil banyak air dan ORS untuk menggantikan cecair yang hilang akibat cirit-birit. Sekiranya keadaan dehidrasi cukup teruk, pesakit perlu dirawat di hospital.

Operasi

Sekiranya amebiasis mengakibatkan perforasi usus (pecah usus) atau kolitis teruk (kolitis fulminan), doktor akan melakukan pembedahan membuang masalah usus. Selain itu, pembedahan juga dapat dilakukan untuk mengobati abses hati yang tidak membaik setelah antibiotik.

Komplikasi Amebiasis

Amebiasis yang tidak dirawat boleh menyebabkan beberapa komplikasi, seperti:

  • Anemia akibat pendarahan usus, terutama pada pesakit dengan penyakit radang ususkolitis amebik)
  • Penyumbatan atau penyumbatan usus kerana gumpalan tisu di usus (amoeboma)
  • Penyakit hati, seperti abses hati amebik, yang merupakan pembentukan abses pada tisu hati
  • Sepsis, yang merupakan penyebaran jangkitan parasit ke seluruh badan, termasuk otak

Pencegahan Amebiasis

Amebiasis dapat dicegah dengan menerapkan gaya hidup yang bersih dan sihat. Beberapa langkah yang boleh diambil adalah:

  • Amalkan mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir. Lakukan terutamanya selepas membuang air kecil atau buang air besar, sebelum dan sesudah makan atau memproses makanan, dan setelah menukar lampin bayi.
  • Basuh sayur atau buah sehingga bersih dan kupas sebelum dimakan.
  • Basuh peralatan memasak dengan bersih sebelum digunakan.
  • Didihkan air sebelum diminum.
  • Penggunaan susu dan produk tenusu yang telah melalui proses pasteurisasi.

Jangan berkongsi penggunaan peralatan mandian, seperti tuala, sabun, atau berus gigi, dengan yang lain.