Ketahui Lebih Lanjut mengenai Ultrasound

Ultrasound adalah kaedah pemeriksaan untuk menentukan penyebab aduan yang dialami oleh pesakit. Sebagai tambahan untuk tujuan diagnostik, pemeriksaan ini juga dapat dilakukan untuk memantau perkembangan janin dan pemeriksaan rutin untuk mengesan penyakit tertentu lebih awal.

Ultrasound atau ultrasound adalah teknik imbasan dengan menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi untuk menghasilkan gambar atau gambaran keadaan organ atau tisu di tubuh pesakit.

Pemeriksaan ultrabunyi sering dilakukan untuk pelbagai tujuan kerana dianggap berkesan dan tepat, dan dianggap mempunyai kesan sampingan yang minimum.

Syarat yang Memerlukan Diagnosis Ultrasound

Secara amnya, ultrasound menggunakan peranti yang disebut transduser untuk memancarkan gelombang bunyi frekuensi tinggi. Penggunaan transduser itu sendiri dapat disesuaikan dengan keperluan diagnosis, ada yang melekat pada kulit dan ada yang dimasukkan ke dalam badan.

Perkembangan teknologi menjadikan hasil pengimejan ultrasound tidak hanya lebih tepat, tetapi juga dapat digunakan untuk tujuan yang lebih spesifik. Berikut adalah beberapa jenis ultrasound dan tujuannya:

  • Ultrasound transrectal atau melalui dubur, untuk mengetahui masalah yang berkaitan dengan prostat
  • Ultrasound transvaginal, untuk mendapatkan gambaran mengenai rahim dan ovari
  • Echocardiogram, untuk mendapatkan gambaran mengenai keadaan jantung
  • Ultrasound Doppler, untuk mengetahui keadaan peredaran darah di saluran darah dan memantau degupan jantung janin
  • Ultrasound perut, untuk mendapatkan gambaran keadaan tisu perut dan organ di dalamnya
  • Ultrasound ginjal, untuk memantau struktur dan tisu di sekitar buah pinggang
  • Ultrasound payudara, untuk mendapatkan gambaran tisu payudara
  • Ultrasound mata, untuk memeriksa struktur mata

Selain itu, ultrasound juga biasa digunakan untuk memantau perkembangan janin pada wanita hamil, serta memantau struktur tengkorak, otak, dan tisu di dalam kepala bayi. Ultrasound juga dapat memandu pengumpulan sampel tisu badan dengan teknik biopsi.

Persediaan dan Prosedur Pemeriksaan Ultrasound

Semasa menjalani pemeriksaan ultrasound, ada beberapa perkara yang perlu anda ketahui, termasuk:

Persiapan sebelum ultrasound

Secara amnya, doktor anda akan meminta anda berpuasa selama 8-12 jam sebelum ultrasound, terutamanya jika pemeriksaan dilakukan di perut. Ini kerana makanan yang tidak dicerna dapat menyekat gelombang bunyi, menghasilkan gambar yang tidak tepat.

Untuk ultrasound yang dilakukan pada organ dalaman tertentu, seperti pundi hempedu, anda akan diminta untuk tidak makan dan minum selain air selama 6-8 jam sebelum pemeriksaan. Ini perlu supaya pundi hempedu tidak mengecil.

Sementara itu, bagi wanita hamil yang ingin memeriksa keadaan janinnya, doktor biasanya mengesyorkan agar anda minum sekurang-kurangnya 4-6 gelas air kira-kira 1-2 jam sebelum ultrasound. Tujuannya adalah untuk mengisi pundi kencing, dengan itu meningkatkan kualiti gambar.

Melalui ultrasound, doktor juga dapat menentukan jantina janin. Biasanya jantina janin dapat diketahui melalui ultrasound sekurang-kurangnya pada usia kehamilan 18 minggu. Jadi, wanita hamil tidak perlu mempercayai mitos tentang mengandung bayi lelaki atau perempuan, ya.

Prosedur pemeriksaan ultrabunyi

Sebelum pemeriksaan ultrasound bermula, anda biasanya akan diminta untuk berbaring telentang. Seterusnya, doktor akan menggunakan gel khas untuk mengelakkan geseran antara kulit dan transduser. Gel ini juga berfungsi untuk memudahkan penghantaran gelombang suara ke dalam badan.

Semasa pemeriksaan ultrasound, transduser akan digerakkan di sekitar bahagian badan yang akan diperiksa. Pergerakan ini diperlukan agar gelombang suara yang dihantar dapat melambung dan menghasilkan imej yang baik.

Semasa ultrasound, doktor akan meminta anda menukar posisi. Ini dilakukan untuk meningkatkan kualiti gambar yang diperoleh. Setelah ultrasound selesai, doktor akan membersihkan gel yang telah digunakan.

Setelah keputusan ultrasound diperoleh, doktor akan menilai dan menerangkan hasilnya kepada anda. Doktor juga akan membuat laporan mengenai keputusan pemeriksaan ultrasound.

Kelebihan dan Kekurangan Ultrasound

Ultrasound boleh dilakukan di klinik atau hospital. Prosedur itu sendiri biasanya memakan masa sekitar 30-60 minit. Tidak ada sekatan setelah melakukan ultrasound, jadi anda dapat menjalankan aktiviti normal.

Ultrasound juga mempunyai beberapa kelebihan dan kekurangan. Berikut adalah beberapa kelebihan ultrasound:

  • Tiada kesakitan
  • Tidak perlu jarum, suntikan atau sayatan
  • Tidak menggunakan sinaran sehingga dianggap lebih selamat
  • Dapat mengesan pelbagai masalah pada tisu badan, saluran darah, dan organ
  • Boleh diakses secara meluas dan lebih murah

Mengenai kekurangannya, ultrasound menggunakan tenaga ultrasonik yang berpotensi menghasilkan kesan biologi pada tubuh, seperti memanaskan tisu dan menghasilkan poket gas kecil dalam cecair badan atau tisu.

Namun, jika dilakukan oleh penyedia penjagaan kesihatan dan pegawai perubatan dengan hati-hati, kemungkinan kesan sampingan ini dapat diminimumkan.

Walaupun pemeriksaan ultrasound mempunyai risiko minimum, prosedur ini masih mempunyai batasan. Gelombang suara dari ultrasound tidak dapat menembusi organ atau tisu yang dilindungi oleh tulang, seperti paru-paru dan otak.

Untuk bahagian yang tersumbat oleh tulang, doktor akan melakukan kaedah pemeriksaan lain, seperti imbasan CT, MRI, atau sinar-X.

Sekiranya anda mengalami kecederaan atau mengadu masalah kesihatan tertentu, berjumpa doktor. Doktor akan memeriksa keadaan anda dan melakukan prosedur ultrasound jika perlu.